PENGARUH VIDEO PORNO TERHADAP PERKEMBANGAN MORAL REMAJA DITINJAU DARI PERSPEKTIF TEORI MORAL

Oleh : Hendrik Pandu Paksi

Pendahuluan

Awal juni 2010, masyarakat digemparkan dengan munculnya video porno di berbagai media  yang diduga dilakukan oleh ariel dan cut tari. Video berdurasi kurang lebih 8 menit tersebut direkam menggunakan kamera digital. Berbagai kalangan mulai dari praktisi pendidikan, pembela hak-hak anak, psikolog, ahli seksologi, ahli TI, ulama sampai Presiden pun sibuk mengomentari masalah ini.

Dengan adanya kasus ini, berbagai permasalahan dan skandal besar yang mengguncang negeri ini yang sebelumnya mendominasi media seolah menguap begitu saja. Beredarnya video porno yang menjadikan selebritis di tanah air sebagai peran utamanya, menunjukan betapa parahnya praktek seks bebas di kalangan mereka, sekaligus menjadi ikutan oleh masyarakat, lebih khusus bagi kaum muda yang haus dengan sifat keingintahuannya tentang hal itu.
Kemerosotan moral bangsa Indonesia tentang seks ini, terlihat saat beberapa kasus yang terjadi di mana seks dilakukan oleh para pesohor, guru atau dosen, PNS, politisi sampai di kalangan pelajar maupun mahasiswa dengan tidak malu, bahkan ironisnya lagi malah menjadi bangga dengan perbuatan yang sangat hina tersebut.

Bagaimanapun maraknya video porno di media internet bukan kesalahan media maupun keberadaan internet itu sendiri. Awalnya video mirip Luna Maya banyak menyebar lewat jejaring sosial, namun media ini tidak dapat disalahkan. sejak tidak ada internet pun, prostitusi misalnya memang sudah marak di masyarakat. Tanpa Facebook ataupun YouTube bukan berarti prostitusi ini akan musnah. Sama seperti kasus ini, bukan serta merta karena disebarkan di Facebook, lalu kita membatasi Facebook di Indonesia. Sejauh ini pemerintah telah melakukan hal maksimal mengurangi penyebaran sejumlah konten tidak layak di internet melalui aturan yang jelas, dan dijadikan pedoman untuk menyangkut suatu kasus.

Merebaknya video porno di kalangan remaja bukan hanya didorong oleh rasa penasaran semata. Namun adalah bentuk ekspresi aktualisasi diri yang salah. Keinginan dianggap oleh para pelajar sebagai sebuah bentuk informasi terkini atau up to date artinya mereka tidak mau ketinggalan informasi. Parahnya, fenomena ini akan ditiru oleh remaja. Masalahnya, salah satu ciri remaja adalah mengalami proses pencarian jati diri dengan identifikasi dan imitasi dari sosok yang dikagumi. Kalau sekarang pelajar saja sudah suka menonton video porno dan tidak ada pencegahannya, dalam jangka panjang akan berimbas pada penurunan kualitas moral, akhlak dan budi pekerti. Konkretnya, akan meningkat kasus kriminalitas yang berkaitan dengan tindak asusila.

Pencegahan merebaknya video porno di kalangan pelajar tidak cukup dengan pelarangan namun juga harus diimbangi dengan pemahaman tentang nilai-nilai dan norma yang berlaku agar pelajar tidak terjerumus bahkan mencontoh perilaku asusila tersebut. Selain itu guru dan orang tua harus turut berperan aktif dalam mengawasi anak mereka. Ini adalah bukti lemahnya karakter pelajar. Fenomena ini harus menjadi PR bersama untuk dipecahkan. tayangan video tersebut sudah bukan sekedar informasi, namun dapat berdampak buruk pada anak-anak. maraknya video para artis ini menunjukkan krisis moral kian meningkat di tanah air. para pelaku yang dengan sengaja menyebarkan video porno tersebut harus ditindak tegas.

Beredarnya video porno para pesohor atau selebritis menunjukkan betapa praktik seks bebas di kalangan ini sudah sedemikian parah. Tapi, sebenarnya praktik seks bebas tidak hanya dilakukan di kalangan pesohor saja. Juga merebak di kalangan masyarakat secara luas. Mulai dari kalangan pelajar, mahasiswa, guru atau dosen, pegawai negeri sipil (PNS) tidak terkecuali juga para politisi.

Hampir di semua kalangan masyarakat sebenarnya skandal seks bebas selalu terjadi dan pernah terungkap di kalangan luas. Hal itu membuktikan bahwa seks bebas seolah-olah telah menjadi bagian yang tak terpisahkan dari kehidupan masyarakat. Meskipun sampai saat ini perilaku seks bebas masih banyak yang dilakukan secara sembunyi-sembunyi,

Kecanggihan dan perkembangan teknologi informasi yang ada saat ini benar-benar bagaikan sebuah pisau tajam bermata dua. Di mana satu sisinya mengandung banyak manfaat dan di sisi lainnya menimbulkan mudharat yang tidak kalah besar. Beredarnya video porno para pesohor dengan sangat cepat di tengah-tengah masyarakat menjadi bukti dari sisi buruk kecanggihan dan perkembangan teknologi informasi yang ada. Tanpa pengendalian yang efektif, niscaya teknologi informasi tersebut justru akan semakin menjadi salah satu sarana penghancur moral masyarakat yang sangat dahsyat.

Di sisi lain, perangkat hukum yang digunakan negara ini dalam menyikapi berbagai persoalan seperti di atas juga sangat rapuh. Meskipun dalam kasus video porno itu sudah sangat jelas siapa pelakunya, namun sampai saat ini tidak satu pun peraturan hukum yang bisa menjerat mereka. Menurut KUHP, pelaku tidak bisa dikategorikan zina, karena zina menurut KUHP merupakan delik aduan. jadi mereka baru bisa dikatakan berzina apabila ada yang mengadukan. Sedangkan dalam UU Pornografi, seseorang tidak bisa dikatakan melakukan aksi pornografi bila perbuatan itu tidak dimaksudkan untuk konsumsi masyarakat serta tidak bisa disebut melanggar UU ITE bila mereka tidak punya niatan sebelumnya untuk mengedarkannya

Melihat mandulnya keberadaan perangkat hukum di Indonesia saat ini, pemerintah harus segera melakukan perombakan total terhadap sistem perundang-undangan yang ada. Sehingga skandal seks bebas seperti itu dapat dijerat dan dikenakan sanksi hukuman yang tegas. Selain itu, orang tua, kalangan pendidik, pengemban dakwah, pejabat pemerintahan dan seluruh kalangan lapisan masyarakat harus bersama-sama membentengi generasi muda dari berbagai pandangan tentang seks. Pandangan semacam itulah yang selama ini memicu merebaknya tindakan seks bebas. Juga maraknya tayangan televisi yang menggoda serta budaya masyarakat kita yang kian hari kian permisif ini,

Yang lebih parah, masyarakat setelah mengunduh video-video tersebut, kemudian disebarkan ke teman-teman, bahkan ada yang menontonnya bersama-sama seperti nonton sepak bola, sambil makan kacang dan minum bir. Apa yang akan terjadi seandainya video-video tersebut tanpa sengaja jatuh ke tangan anak-anak mereka ??? Demi masa depan, moral dan akhlak remaja yang akan menjadi tulang punggung bangsa Indonesia di kelak kemudian hari, ada baiknya jika kita menghentikan penyebaran video porno tersebut.

Perkembangan Moral dan Psikologis Remaja

Dunia remaja merupakan suatu tahapan yang sensitif didalam kehidupan manusia, yaitu peralihan dari dunia anak-anak menuju ke dunia dewasa. Di tahapan ini seseorang memulai untuk mencari identitas dan penampilan diri. Bahkan pakar psikologi mengistilahkan dunia remaja sebagai “emotional age” (umur emosi). Tetapi faktor yang bisa mempengaruhi moral remaja yang juga mempengaruhi ketika dia menginjak dewasa.

Remaja pada umumnya merujuk kepada golongan manusia yang berumur 12-21 tahun atau 13 hingga 25 tahun. Kata ‘remaja’ berasal dari kata Latin yang bermakna menuju ke arah kematangan. golongan ini senantiasa mempunyai perasaan ingin mencoba dan sedang menuju ke tahap untuk menjadi dewasa. Dari sudut perkembangan manusia, remaja merujuk kepada satu peringkat perkembangan manusia, yaitu peringkat transisi antara peringkat kanak-kanak dan peringkat dewasa. Semasa seseorang itu mengalami masa remaja dia akan mengalami berbagai perubahan yang drastis, termasuk perubahan jasmani, sosial, emosi, dan bahasa. Karena itu, remaja memiliki emosi yang tidak stabil, dan senantiasa “bermasalah”.

Ciri-ciri Remaja

Suka bergaul dengan rekan sebaya daripada orang tua.

Pada peringkat ini, remaja akan mulai belajar bergaul dengan orang lain selain anggota keluarga mereka. Ini dimaksudkan bahwa peringkat remaja merupakan peringkat perkembangan sosial seseorang. Sehubungan dengan itu, remaja suka berteman dan mudah tersinggung oleh masalah sosial.

Suka berangan-angan.

Remaja yang normal mempunyai angan-angan sehat mengenai masa depan mereka. Mereka senantiasa memikirkan apa yang akan mereka lakukan pada masa depan.

Mudah  Terpengaruh oleh Emosi.

Remaja merupakan orang yang mudah terpengaruh oleh emosi. Ini disebabkan  karena rasional mereka masih berkembang dan belum sampai ke satu tahap yang mantap.

Perkembangan Moral

Berdasarkan penelitian empiris yang dilakukan Kohlberg  pada tahun 1958, sekaligus menjadi disertasi doktornya dengan judul The Developmental of Model of Moral Think and Choice in the Years 10 to 16, seperti tertuang dalam buku Tahap-tahap Perkembangan Moral (1995), tahap-tahap perkembangan moral dapat dibagi sebagai  berikut:

  1. Tingkat Pra Konvensional  Pada tingkat ini anak tanggap terhadap aturan-aturan budaya dan terhadap ungkapan-ungkapan budaya mengenai baik dan buruk, benar dan salah. Akan tetapi hal ini semata ditafsirkan dari segi sebab akibat fisik atau kenikmatan perbuatan (hukuman, keuntungan, pertukaran dan kebaikan). Tingkatan  ini dapat dibagi menjadi dua tahap:
  1. a.     Tahap 1 : Orientasi hukuman dan kepatuhan  Akibat-akibat fisik suatu perbuatan menentukan baik buruknya, tanpa menghiraukan arti dan nilai manusiawi dari akibat tersebut. Anak hanya semata-mata menghindarkan hukuman dan tunduk kepada kekuasaan tanpa mempersoalkannya. Jika ia berbuat “baik’, hal itu karena anak menilai tindakannya sebagai hal yang bernilai dalam dirinya sendiri dan bukan karena rasa hormat terhadap tatanan moral yang melandasi dan yang didukung oleh hukuman dan otoritas
  2. b.     Tahap 2 : Orientasi Relativis-instrumental  Perbuatan yang benar adalah perbuatan yang merupakan cara atau alat untuk memuaskan kebutuhannya sendiri dan kadang-kadang juga kebutuhan orang lain. Hubungan antar manusia dipandang seperti hubungan di pasar (jual-beli). Terdapat elemen kewajaran tindakan yang bersifat resiprositas (timbal-balik) dan pembagian sama rata, tetapi ditafsirkan secara fisik dan pragmatis. Resiprositas ini tercermin dalam bentuk: “jika engkau menggaruk punggungku, nanti juga aku akan menggaruk punggungmu”. Jadi perbuatan baik tidaklah didasarkan karena loyalitas, terima kasih atau pun keadilan.

 

  1. Tingkat Konvensional  Pada tingkat ini anak hanya menuruti harapan keluarga, kelompok atau bangsa. Anak memandang bahwa hal tersebut bernilai bagi dirinya sendiri, tanpa mengindahkan akibat yang segera dan nyata. Sikapnya bukan hanya konformitas terhadap harapan pribadi dan tata tertib sosial, melainkan juga loyal (setia) terhadapnya dan secara aktif mempertahankan, mendukung dan membenarkan seluruh tata-tertib atau norma-norma tersebut serta mengidentifikasikan diri dengan orang tua atau kelompok yang terlibat di dalamnya. Tingkatan ini memiliki dua tahap :
  1. a.     Tahap 3 : Orientasi kesepakatan antara pribadi atau orientasi “anak manis”  Perilaku yang baik adalah yang menyenangkan dan membantu orang lain serta yang disetujui oleh mereka. Pada tahap ini terdapat banyak konformitas terhadap gambaran stereotip mengenai apa itu perilaku mayoritas atau “alamiah”. Perilaku sering dinilai menurut niatnya, ungkapan “dia bermaksud baik” untuk pertama kalinya menjadi penting. Orang mendapatkan persetujuan dengan menjadi “baik”.
  2. b.     Tahap 4 : Orientasi hukuman dan ketertiban  Terdapat orientasi  terhadap otoritas, aturan yang tetap dan penjagaan tata tertib/norma-norma sosial. Perilaku yang baik adalah semata-mata melakukan kewajiban sendiri, menghormati otoritas dan menjaga tata tertib sosial yang ada, sebagai yang bernilai dalam dirinya sendiri.
  1. Tingkat Pasca-Konvensional (Otonom / Berlandaskan Prinsip)  Pada tingkat ini terdapat usaha yang jelas untuk merumuskan nilai-nilai dan prinsip moral yang memiliki keabsahan dan dapat diterapkan, terlepas dari otoritas kelompok atau orang yang berpegang pada prinsip-prinsip itu dan terlepas pula dari identifikasi individu sendiri dengan kelompok tersebut. Ada dua tahap pada tingkat ini:
  1. a.     Tahap 5 : Orientasi kontrak sosial Legalitas  Pada umumnya tahap ini amat bernada semangat utilitarian. Perbuatan yang baik cenderung dirumuskan dalam kerangka hak dan ukuran individual umum yang telah diuji secara kritis dan telah disepakati oleh seluruh masyarakat. Terdapat kesadaran yang jelas mengenai relativitas nilai dan pendapat pribadi sesuai dengannya. Terlepas dari apa yang telah disepakati secara konstitusional dan demokratis, hak adalah soal “nilai” dan “pendapat” pribadi. Hasilnya adalah penekanan pada sudut pandangan legal, tetapi dengan penekanan pada kemungkinan untuk mengubah hukum berdasarkan pertimbangan rasional mengenai manfaat sosial (jadi bukan membekukan hukum itu sesuai dengan tata tertib gaya seperti yang terjadi pada tahap 4). Di luar bidang hukum yang disepakati, maka berlaku persetujuan bebas atau pun kontrak. Inilah “ moralitas resmi” dari pemerintah dan perundang-undangan yang berlaku di setiap negara.
  2. b.     Tahap 6 : Orientasi Prinsip Etika Universal  Hak ditentukan oleh keputusan suara batin, sesuai dengan prinsip-prinsip etis yang dipilih sendiri dan yang mengacu pada komprehensivitas logis, universalitas, konsistensi logis. Prinsip-prinsip ini bersifat abstrak dan etis (kaidah emas imperatif kategoris) dan mereka tidak merupakan peraturan moral konkret. Pada hakikat inilah prinsip-prinsip universal keadilan, resiprositas dan persamaan hak asasi manusia serta rasa hormat terhadap manusia sebagai pribadi individual.

Berdasarkan penelitian empirisnya tersebut, secara kreatif Kohlberg menggabungkan berbagai gagasan dari Dewey dan Piaget, bahkan berhasil melampaui gagasan-gagasan mereka. Dengan kata lain ia berhasil mengkoreksi gagasan Piaget mengenai tahap perkembangan moral yang dianggap terlalu sederhana. Kohlberg secara tentatif menguraikan sendiri tahap-tahap 4, 5 dan 6 yang ditambahkan pada tiga tahap awal yang telah dikembangkan oleh Piaget. Dewey pernah membagi proses perkembangan moral atas tiga tahap : tahap pramoral, tahap konvensional dan tahap otonom. Selanjutnya Piaget berhasil melukiskan dan menggolongkan seluruh pemikiran moral anak seperti kerangka pemikiran Dewey, : (1) pada tahap pramoral anak belum menyadari keterikatannya pada aturan; (1) tahap konvensional dicirikan dengan ketaatan pada kekuasaan; (3) tahap otonom bersifat terikat pada aturan yang didasarkan pada resiprositas (hubungan timbal balik). Berkat pandangan Dewey dan Piaget maka Kohlberg berhasil memperlihatkan 6 tahap pertimbangan moral anak dan orang muda seperti yang tertera di atas.

Hubungan antara tahap-tahap tersebut bersifat hirarkis, yaitu tiap tahap berikutnya berlandaskan tahap-tahap sebelumnya, yang lebih terdiferensiasi lagi dan operasi-operasinya terintegrasi dalam struktur baru. Oleh karena itu, rangkaian tahap membentuk satu urutan dari struktur yang semakin dibeda-bedakan dan diintegrasikan untuk dapat memenuhi fungsi yang sama, yakni menciptakan pertimbangan moral menjadi semakin memadai terhadap dilema moral. Tahap-tahap yang lebih rendah dilampaui dan diintegrasikan kembali oleh tahap yang lebih tinggi. Reintegrasi ini berarti bahwa pribadi yang berada pada tahap moral yang lebih tinggi, mengerti pribadi pada tahap moral yang lebih rendah.

Selanjutnya penelitian lintas budaya yang dilakukan  di Turki, Israel, Kanada, Inggris, Malaysia, Taiwan, dan Meksiko memberikan kesan kuat bahwa urutan tahap yang tetap dan tidak dapat dibalik itu juga bersifat universal, yakni berlaku untuk semua orang dalam periode historis atau kebudayaan apa pun.

Menurut Kohlberg penelitian empirisnya memperlihatkan bahwa tidak setiap individu akan mencapai tahap tertinggi, melainkan hanya minoritas saja, yaitu hanya 5 sampai 10 persen dari seluruh penduduk, bahkan angka inipun masih diragukan kemudian. Diakuinya pula bahwa untuk sementara waktu orang dapat jatuh kembali pada tahap moral yang lebih rendah, yang disebut sebagai “regresi fungsional”.

Beberapa faktor yang dapat menurunkan moral dikalangan para remaja.

  1. Kurangnya perhatian dan pendidikan agama oleh keluarga. Orang tua adalah tokoh percontohan oleh anak-anak termasuk didalam aspek kehidupan sehari-hari tetapi didalam soal keagamaan hal itu seakan-akan terabaikan. Sehingga akan lahir generasi baru yang bertindak tidak sesuai ajaran agama dan bersikap materialistik.
  2. Pengaruh lingkungan yang tidak baik. Kebanyakan remaja yang tinggal di kota besar menjalankan kehidupan yang individualistik dan materialistik. Sehingga kadang kala didalam mengejar kemewahan tersebut mereka sanggup berbuat apa saja tanpa menghiraukan hal itu bertentangan dengan agama atau tidak, baik atau buruk.
  3. Tekanan psikologi yang dialami remaja. Beberapa remaja mengalami tekanan psikologi ketika di rumah diakibatkan adanya perceraian atau pertengkaran orang tua yang menyebabkan si anak tidak betah di rumah dan menyebabkan dia mencari pelampiasan.
  4. Gagal dalam studi/pendidikan. Remaja yang gagal dalam pendidikan atau tidak mendapat pendidikan, mempunyai waktu senggang yang banyak, jika waktu itu tidak dimanfaatkan sebaik-baiknya, bisa menjadi hal yang buruk ketika dia berkenalan dengan hal-hal yang tidak baik untuk mengisi kekosongan waktunya.
  5. Peranan Media Massa. Remaja adalah kelompok atau golongan yang mudah dipengaruhi, karena remaja sedang mencari identitas diri sehingga mereka dengan mudah untuk meniru atau mencontoh apa yang dia lihat, seperti pada film atau berita yang sifatnya kekerasan, dan sebagainya.
  6. Perkembangan teknologi modern. Dengan perkembangan teknologi modern saat ini seperti mengakses informasi dengan cepat, mudah dan tanpa batas juga memudahkan remaja untuk mendapatkan hiburan yang tidak sesuai dengan mereka.

Tinjauan Teori Moral mengenai Pengaruh Video Porno Terhadap Perkembangan Moral Remaja

Melihat gencarnya media masa dalam menampilkan tayangan video porno ariel dan cut tari dan respon masyarakat yang sedemikian luar biasa,  seolah-olah Ariel Peterpan dan lahan-lahan tidur garapannya itulah sumber utama masalah moralitas di negara ini, seolah-olah Ariel-lah sosok yang paling bersalah dalam permasalahan moralitas generasi muda di negara ini, seolah-olah gara-gara Ariel lah moralitas anak muda negeri ini yang sebelumnya begitu putih dan suci menjadi terkontaminasi.

Jika masyarakat mau jujur dan sedikit membuka mata, mereka akan menyaksikan sendiri jauh sebelum video Ariel ini beredar moralitas generasi muda di negara ini (dilihat dari perilaku seksual) kalau itu dikaitkan dengan standar moralitas baku yang berlaku dalam agama yang dipahami dengan penafsiran standar  sebenarnya moralitas orang Indonesia ini sudah rusak sejak lama.

Sebelum Ariel, Cut Tari dan Luna Maya lahir pun dulu sudah marak cerita tentang mahasiswa yang hobi kumpul kebo di Jogja. Mahasiswa-mahasiswa yang kos di Banda Aceh juga sudah sejak lama terbiasa dengan kehidupan seksual yang bebas seperti ini. Soal video juga demikian, sejak VCD dan Internet belum ada, orang-orang di negara ini sudah begitu terbiasa dengan video semacam itu.

Di Banda Aceh misalnya, di tahun 80-an dan 90-an, sudah jadi rahasia umum kalau warung-warung kopi di rel (sebutan untuk bekas stasiun kereta api) yang terletak tepat berhadapan dengan Mesjid Raya Baiturrahman, biasa memutar film-film penggugah syahwat semacam ini untuk menarik pelanggannya. Di Lhokseumawe juga ada beberapa warung kopi yang biasa memutar film yang sama.

Jadi masalah moralitas semacam ini sebenarnya adalah masalah lama yang orang-orang pura-pura tidak tau saja, lalu bergaya sok kaget waktu terjadi kejadian seperti yang dialami Ariel, Cut Tari dan Luna Maya. Ketika teknologi semakin canggih, google demikian mudah membimbing orang yang berniat menonton adegan seperti itu untuk mendapatkan yang diinginkan, orang-orang di negeri ini pun jadi akrab dengan video semacam itu dengan pemeran utama dari dalam dan luar negeri, salah satu yang paling fenomenal adalah fenomena Miyabi alias Maria Ozawa. Yang menarik, kasus Ariel dan lahan tidur garapannya ini kemudian membangkitkan kembali semangat para pendukung  UU Anti Pornografi dan Pornoaksi untuk memaksa diberlakukannya undang-undang tersebut (Win Wan Nur , Ariel, Luna, Cut Tari dan Urgensi UU Pornografi)

Ditinjau dari sudut pandang teori moral, Video porno yang dilakukan ariel dan cut tari mempunyai dampak tidak langsung bagi perkembangan moral remaja. Pada tingkat pra konvensional tahap 2 yaitu  orientasi relativis-instrumental, ukuran baik buruk bagi remaja didasarkan pada pengetahuan yang ia peroleh mengenai baik dan buruk. Mereka mulai mempertanyakan sebab akibat. Pada tahap ini  remaja akan cenderung memaknai simbo-simbol dan keteladanan dari figur yang menarik bagi remaja.

Dengan kemajuan teknologi internet, video porno yang saat ini sedang hangat-hangatnya dibicarakan sangat mudah untuk diakses, khususnya oleh kaum remaja yang memang sedang getol-getolnya berkubang di dalam dunia maya. Mungkin bagi mereka yang sudah menikah, kasus video porno ini dianggap hal yang biasa, tidak ada apa-apanya atau terlalu dibesar-besarkan. Tetapi, bagi para remaja yang baru berusia belasan tahun yang masih dalam proses mencari jati diri, hal ini bisa memberikan efek dan pengaruh yang sangat dalam dan berkesan, apalagi kalau pemainnya benar-benar adalah public figure yang menjadi role model bagi mereka. Apakah ada perbedaan? Sudah jelas sangat berbeda. Kalau pelajar SMP/SMA/mahasiswa yang buat video “esek-esek”, orang tidak terlalu peduli. Paling dikatakan,”ah, itu anak yang tidak benar.” Dan tidak banyak orang yang akan meniru ataupun mencontoh perbuatan itu. Sebaliknya, kalau tokoh dalam video porno adalah artis ataupun pemain band yang menjadi idola dan trend setter, tentu pengaruhnya akan sangat besar bagi remaja yang mengidolakannya.

Dalam dunia psikologi, ada istilah (cognitive) imitation, yang artinya mengobservasi dan meng-copy apa yang dilakukan oleh role model. Contoh yang paling gampang adalah ketika rambut “segi empat” diperkenalkan oleh Demi Moore, hampir seluruh wanita di dunia meniru model rambut tersebut. Coba kalau yang mengenalkan model rambut gituan adalah seorang anak SMA yang tidak dikenal, apakah dunia akan meng-copy model rambut tersebut? bahkan mungkin akan jadi bahan olok-olokan satu kelas.

Hal yang sama juga berlaku dalam kasus video porno mirip Ariel-Luna-Tari. Ketiga tokoh ini adalah role model dan menjadi panutan bagi penggemarnya, khususnya kaum remaja. Model pakaian apapun yang dipakai, jenis bahasa apapun yang digunakan bahkan kebiasaan-kebiasaan kecil yang dilakukan oleh mereka, bisa menjadi satu trend dan ditiru oleh para penggemarnya. kalau pemeran dalam video itu benar-benar adalah Ariel, Luna dan Cut Tari, Bukan hal yang mustahil perbuatan itu akan menjadi trend di kalangan anak remaja.

Jadi masalah video porno yang dilakukan public figure tersebut kemudian dijadikan sebagai model bagi generasi muda. keteladanan dari public figur itulah yang kemudian ditiru oleh para remaja yang memang mempunyai sifat meniru dan keingin tahuan yang tinggi.

Daftar Pustaka

www.wikipedia.org/teori perkembangan moral

http://sosbud.kompasiana.com/2010/06/22/ariel-luna-cut-tari-dan-urgensi-uu-pornografi/